Timor-Leste menyampaikan belasungkawa kepada para korban ledakan di Beirut

DILI (TOP) – Atas nama rakyat Timor-Leste, pemerintah menyampaikan belasungkawa kepada keluarga dan sahabat para korban ledakan di kawasan pelabuhan Beirut, Lebanon, pada Selasa, 4 Agustus 2020.

Pemerintah juga menyampaikan solidaritas kepada Pemerintah dan masyarakat Lebanon yang menghadapi dampak bencana ini.

Sebuah ledakan kuat menghancurkan Pelabuhan Beirut, yang menyebabkan gelombang seismik setara dengan gempa bumi 3,3 skala Richter, menyebabkan kerusakan material yang tak terhitung jumlahnya di hampir setengah kota, lebih dari 100 korban jiwa, lebih dari lima ribu terluka dan sekitar 300 ribu mengungsi. .

Juru Bicara Pemerintah Konstitusi VIII, Menteri Fidelis Manuel Leite Magalhães, mengatakan bahwa “perasaan kami ditujukan kepada keluarga yang telah kehilangan orang yang dicintai dan kami memberi hormat kepada mereka yang tetap bertekad dalam mencari yang selamat. Timor-Leste berada dalam solidaritas dengan Pemerintah dan rakyat Lebanon, dalam hari-hari sulit ini dan dalam tantangan yang dihadapi setiap orang dalam beberapa minggu dan bulan mendatang ”.

Sementara PBB bekerja sama dengan pihak berwenang di Lebanon untuk mendukung tanggapan yang berkelanjutan setelah ledakan mematikan besar-besaran yang mengguncang Beirut pada hari Selasa, menghancurkan sebagian besar ibu kota.

Lebih dari 130 orang tewas dalam ledakan itu, yang merobek pelabuhan dan daerah sekitarnya, menyebabkan cedera yang tak terhitung jumlahnya dan menyebabkan ribuan orang kehilangan tempat tinggal. Pemerintah telah mengumumkan keadaan darurat selama dua minggu.

“Saya turut berduka cita untuk keluarga korban ledakan mengerikan di Beirut, dan kepada masyarakat & Pemerintah Lebanon. Saya berharap semua yang terluka, termasuk personil PBB, pemulihan yang cepat. PBB tetap berkomitmen untuk mendukung Lebanon di masa sulit ini, ” Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa António Guterres.

Berbicara pada hari Rabu, Wakil Juru Bicara PBB Farhan Haq mengatakan kepada wartawan bahwa dukungan untuk rumah sakit dan tanggap trauma adalah prioritas utama.

"Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan Lebanon untuk melakukan penilaian terhadap fasilitas rumah sakit di Beirut, fungsi mereka dan kebutuhan untuk dukungan tambahan, terutama di tengah pandemi COVID-19", katanya.

“Para spesialis sedang dikirim ke Beirut saat ini untuk membantu dalam tanggap darurat, baik dari Perserikatan Bangsa-Bangsa dan beberapa Negara Anggota. Para ahli sedang dalam perjalanan untuk mendukung operasi pencarian dan penyelamatan perkotaan. Tim juga diperlengkapi untuk melakukan penilaian cepat tentang situasi di lapangan dan membantu mengoordinasikan kegiatan tanggap darurat".

Raimundos Oki
Author: Raimundos OkiWebsite: https://www.oekusipost.comEmail: Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.
Xefe Redasaun & Editor

PUBLISIDADE